Scroll untuk baca artikel
Bantuan AirDaerahNewsPolda Jateng

Polda Jateng Beri Bantuan Puluhan Sumur dan Pompa Air

3
×

Polda Jateng Beri Bantuan Puluhan Sumur dan Pompa Air

Sebarkan artikel ini

Kabarngetren/Semarang – Dampak musim kemarau membuat masyarakat di beberapa daerah mengalami kekeringan/krisis air bersih, Jajaran Polda Jateng berinisiatif memberikan Bantuan Sumur Bor dan Mesin Pompa Air di beberapa wilayah yang terdampak mengalami Kekeringan.

Kabidhumas Polda Jateng, Kombes. Pol. Satake Bayu Setianto, menjelaskan, sebanyak 26 Sumur Bor dan 32 Pompa Air disalurkan di seluruh Wilayah Jawa Tengah guna meringankan beban masyarakat di wilayah yang mengalami kekeringan.

Bantuan tersebut untuk meringankan kesulitan warga, untuk mendapatkan Air Bersih karena dampak Musim Kemarau.

“Sebanyak 35 Polres di Jawa Tengah secara bersama melakukan Bakti Sosial dengan membangun 26 Sumur Bor dan memberikan Bantuan 32 Pompa air termasuk Tandon Penampungan Air di Wilayah yang mengalami Kekeringan”. Ucap Kabidhumas Polda Jateng, pada Rabu. 20/9/2023.

Lebih jelas, Informasi (BMKG) Stasiun Klimatologi Jawa Tengah memperkirakan awal Musim Hujan di Provinsi ini akan mundur Satu hingga Tiga Dasarian, diperkirakan, Wilayah Jateng pada umumnya akan memasuki Musim Hujan pada November 2023.

Ia menjelaskan, Awal Musim Hujan di Jateng berbeda-beda antara Kabupaten/Kota tergantung Topografi Wilayah masing-masing.

“Awal musim Hujan 2023-2024 diperkirakan oleh BMKG terjadi di Bulan Oktober, November, dan Desember. Namun, sebagian besar pada November. Rerata Awal Musim Hujan ini ada yang mundur Satu Dasarian (10 hari) sampai Tiga Dasarian (satu bulan)”. Tambah Kabidhumas

Lanjut Kabidhumas, Program Kapolri yang bertujuan untuk membuat Sumur Bor diambil sebagai respons terhadap Musim Kemarau dan dampak El-Nino yang terjadi. 

“Polda Jateng dengan Bantuan Sumur Bor dan Pompa Air di beberapa Wilayah telah Berkolaborasi dengan Pihak terkait, harapannya Sumber Air ini dapat dinikmati dan bisa mengatasi Permasalahan yang berkaitan dengan Kelangkaan Air Bersih”. Pungkas Kabidhumas. red.

Kabar Ngetren