Scroll untuk baca artikel
NewsPanen rayaPetani Bukateja

Bupati Purbalingga Hadiri FFD Panen Raya Petani Bukateja

3
×

Bupati Purbalingga Hadiri FFD Panen Raya Petani Bukateja

Sebarkan artikel ini
Bupati Purbalingga Hadiri FFD Panen Raya Petani Bukateja
Bupati Purbalingga Hadiri FFD Panen Raya Petani Bukateja

Kabarngetren/Purbalingga – Di tengah Musim Kemarau dan Dampak El Nino yang terjadi, Bupati Purbalingga bersama Petani Desa Kembangan. Kecamatan Bukateja. masih bisa melakukan Panen Padi bersama. Memanfaatkan Teknologi Pertanian Cerdas Iklim atau Climate Smart Agriculture (CSA) dari Kementerian Pertanian (Kementan) para Petani memperoleh Hasil Panen yang memuaskan.

“Bersyukur ditengah Kondisi Kekurangan Air kita masih bisa Panen bersama. Ini tentu saja tidak lepas dari dukungan semua Pihak”. Ucap Bupati Dyah Hayuning Pratiwi pada Kegiatan Farmer Field Day (FFD) Panen Padi Demplot CSA Strategic Irrigation Modernization and Urgent Rehabilitation Project (SIMURP) di Desa Kembangan. Kecamatan Bukateja. Rabu. 27/9/2023.

Bupati berharap Program CSA yang telah dilaksanakan di Desa Kembangan bisa ditularkan kepada seluruh Petani di Wilayah Purbalingga. Diakui Bupati Tiwi, Pertanian Cerdas Iklim ini terbukti mampu membantu para Petani untuk Mempertahankan Produksi Padinya.

“Melalui Demplot Padi CSA SIMURP ini, saya berharap Petani di Kembangan dan para Penyuluh bisa melakukan Transfer Knowledge pada Gapoktan dan Kelompok Petani yang lain. Syukur-syukur CSA ini bisa direplikasi di Wilayah lain, sehingga Petani di Purbalingga memahami manfaat dari Program CSA yang semuanya serba Efisien”. Imbuh bupati.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian (Dinpertan) Kabupaten Purbalingga, Mukodam, mengatakan, banyak manfaat yang bisa didapatkan oleh Petani dari Pemanfaatan CSA ini, diantaranya adalah Sumbangsih para Petani untuk Menurunkan Emisi Gas Rumah Kaca yang menyebabkan Pemanasan Global.

“Selain Menghemat Penggunaan Air pada Lahan Persawahan, Teknologi ini juga bisa menurunkan Emisi Gas Rumah Kaca hingga 54,7 Persen”. Ujarnya.

Dari segi Produktivitas, Pemanfaatan Teknologi CSA SIMURP sukses meningkatkan Produksi rata-rata hingga 26 Persen. Yakni jika biasanya Produksi rata-rata per 1 Hektar Lahan Persawahan menghasilkan 6.48 Ton, dengan CSA SIMURP ini Produksi rata-ratanya mencapai 8.17 Ton/Hektar.

Lokasi Demplot CSA SIMURP di Kabupaten Purbalingga berada di Kecamatan Bukateja dan Kemangkon dengan Luasan Total 196 Hektar dengan jumlah Anggota Petani sebanyak 1.660 Petani dari 100 Kelompok Tani.

Bupati Purbalingga Hadiri FFD Panen Raya Petani Bukateja

Perwakilan dari Badan Penyuluh dan Pengembangan Sumberdaya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Kementan RI, Hasan Latukonsina, mengatakan, Produktivitas Pertanian di Tanah Air akan Terancam jika Pemerintah tidak segera mengambil Langkah Antisipasi Kemarau Panjang dan El Nino yang terjadi.

Melalui program CSA SIMURP ini, Pihaknya berhadap Produksi dan Produktivitas Petani di Tanah Air, khususnya di Purbalingga bisa teratasi.

“Purbalingga menjadi salah Satu Kabupaten yang terpilih di Jawa Tengah sebagai Lokasi Demplot CSA SIMURP. Semoga Program ini bisa dikembangkan dan memberikan kemanfaatan bagi Petani Purbalingga,” kata dia.

Diterangkan, Gerakan Pengamanan Dampak El Nino melalui Program SIMURP tersebar 10 Provinsi dengan Anggaran yang digelontorkan sebesar Rp 79 Milyar, dimana sebesar 75 Persen dari Alokasi Anggaran Masuk di wilayah Provinsi Jateng.

Pada kegiatan FFD Panen Padi Demplot CSA SIMURP usai melakukan Panen Padi secara manual, Bupati Tiwi juga berkesempatan Menjajal Alat Pemanen Padi Combine Harvester yang merupakan Bantuan Alat Mesin Pertanian (Alsintan). Kabupaten Purbalingga mendapatkan Bantuan 4 Unit Combine Harvester dari Kementerian Pertanian RI. red.

Kabar Ngetren